Salam Don Danang
 

Don Danang seorang mantan wartawan yang terdampar di dunia blog. Ia tak punya kelebihan selain menulis dan fotografi. Katanya blog ini berisi semua pikiran gila dan kreatifnya. Benar atau tidak? Cek saja sendiri. Selamat menikmati...

Profil Lengkap Don Danang

  Hubungi Don Danang
 

sayadanang@yahoo.com
Friendster Don Danang
Facebook Don Danang
Multiply Don Danang

  Usik Don Danang
 
  Coretan Don Danang
 
  Arsip Don Danang
 
  Cibir Don Danang
 



  Kawan Don Danang
 




  Plurk Don Danang
 
  Rumah Don Danang
 

4.16.2008

Bau Ompol

Damn!! Internet mati semaleman. dkfheskhadhdadjdahf. Pelacur! (Lho?). Eniwei sebenernya gue dah set mood buat posting blog semalem. Tapi apa lacur dan apa daya, koneksi gak kunjung terhubung dan menyala. Padahal apa yang gue mau tulis dah ada di ujung pantat eh ubun-ubun. So, berhubung sekarang udah pagi, dan yang di kepala gue udah di luar kepala semua alias ilang, mari ganti topik aja. Yuukkk (emangnya tau topik gue semalem apa) Pretttt. haha.

Pagi hari ini sekitar jam 7 kurang 10, dua bocah imbisil a.k.a Vira dan Inan a.k.a anak tetangga gue menyelinap masuk ke rumah gue lagi. Gue yang masih meringkuk di singsana empuk sempat terbangun akibat suara desahan mereka. Gue pun, mau tak mau mendengar suara mereka (yaiyalah).
"Nenenk-nenek," bilang si Inan manggil nyokap gue dari luar pager berkali-kali.
Kakak gue yang merasa kasian akhirnya keluar membukakan pintu.
"Nenek di atas. Lagi jemur baju. Langsung aja keatas main yah," cerocos kakak gue yang sepertinya udah males main ama dua bocah laknat itu.

Dua bocah itu pun meluncur ke atas bagai curut kesetanan dan laksana petir yang menyambar di siang bolong yang panas (emang ada?). Kebetulan nyokap gue yang sedang menjemur kolor gue pun kaget setengah mati. JRENGGG (nada film horor)
"Lho ngapain pagi-pagi udah ke sini?" bilang nyokap sambil menjemur kolor super gue.
"Hus-hus, pergi sana tuyul kecil," kata nyokap sambil menggerak-gerakan tongkat sihir kaya Harry Potter. Gak ding, hehehe.

Berhubung di atas itu berbahaya buat keselamatan jiwa, nyokap memutuskan turun ke bawah. Si Vira dan Inan yang dibujuk turun ternyata nggak mau. Mereka merasa betah. Jangan-jangan mereka kagum sama kolor super gue. Hehehe. Nyokap pun akhirnya nendang pantat keduanya (ekstrim) supaya turun dari neraka, eh... dari lantai dua.
Dan berikutnya, stres tingkat tinggi dimulai.
"Nek minta sirop," bilang kedua bocah imbisil ini.
Sebenernya nyokap gue gak mau buatin sirop. Karena berbahaya untuk kesehatan dan masa depan mereka. Menurut pepatah jawa kuno bilang begini "minum sirup pagi hari bisa membuat Anda gatal-gatal, epilepsi dan keterbelakangan mental. Sebaiknya minum bir aja. Bisa membuat Anda sehat dan digebukin orang karena rese." Hahaha. Okelah ini masalah lain. Back to topic.

Akhirnya sirop pun di di hidangkan. Diminum glek-glek-glek ampe abis oleh dua bocah ingusan itu. Lalu apa yang terjadi saudara saudara? Apa yang terjadi? Apakah yang terjadi berikutnya!? Jreengg si Inan ngompol aja gitu di kapret eh karpet. NGEPET!

Kakak gue jerit-jerit, nyokap jerit-jerit, gue mimisan (goblok). Pertanyaannya sekarang, bagaimana cara menghilangkan bau ompol dari karpet? Nyokap bingung, kakak gue bingung, dan gue masih mimisan.

Oke, jujur aja gue masih suka ngompol ampe SMA. Tapi untuk masalah menghilangkan bau ompol, gue bukan ahlinya. Menurut pengalaman gue yang cetek, tinggal di kasi wangi-wangian aja. Dengan begitu bau ompol hilang hati pun senang. TIPS: Waktu itu gue pake wangi menyan. hehehehe. Setan dateng, gue ngibrit. Eniwei ngapain juga masalah gue masih ngompol ini dibahas? Lanjut.

Dewi penyelamat akhirnya datang untuk menolong keluarga gue yang malang ini. Sang ratu adil dari pantai selatan. Siapakah gerangan itu? Ya, nyokapnya Inan. Eng-ing-eng.
"Inan, Vira, pulang mandi dulu yuk," bilang ibu dua bocah ini dari luar.
"Mah, Si Inan ngompol," timpal si Vira dari dalem rumah.
"LAILAHAILOWLOH," nyokap Inan shock berat menemukan anaknya berbuat perbutan terpuji (lho?)

Dan akhirnya kedua anak itu pulang dengan kepala masing-masing (maksudnya?). Si Inan pake celana, Vira pake celana, dan gue gak pake kolor (ngapain nih?)

Masalahnya sekarang ada dua pertanyaan yang masih mengganjal dalam hati ini (cae-lah bahasanya).
1. Gimana caranya menghilangkan bau ompol?
2. Kok gue masih bisa nulis banyak? Hehehhe

Serius nih, teman-teman ada yang tahu mengilangkan bau ompol? Tolonglah diriku yang hina ini. Tolong-tolong-tolong. Aku kotor. Please....

Inan Si Bocah ompol

Label:

1 Komentar:

Pada 16 April 2008 11.30 , OpenID anto mengatakan...

waduh.. gw juga kadang2 masih suka ngompol ampe SMA nang.. hhiihihi..
gmn y ngilangin baunya??
kalo di sprei sih dicuci aj..
di kasur ya dijemur..
di karpet??
nah ini dia, gw kagak tau.. mungkin bisa dicuci..
atw dijemur..
sambil disemproti disinfektan.. takutnya dari peninggalan pulau ompol itu akan bersinergi dengan belatung2 mampu bermutasi menjadi mutan anak buah si magneto.. ga lucu kan.. hehehehe..
piss yoo..

over en out..

 

Posting Komentar

Berlangganan Posting Komentar [Atom]

<< Beranda

 

DON DANANG EGO BLOG©All Rights Reserved