Salam Don Danang
 

Don Danang seorang mantan wartawan yang terdampar di dunia blog. Ia tak punya kelebihan selain menulis dan fotografi. Katanya blog ini berisi semua pikiran gila dan kreatifnya. Benar atau tidak? Cek saja sendiri. Selamat menikmati...

Profil Lengkap Don Danang

  Hubungi Don Danang
 

sayadanang@yahoo.com
Friendster Don Danang
Facebook Don Danang
Multiply Don Danang

  Usik Don Danang
 
  Coretan Don Danang
 
  Arsip Don Danang
 
  Cibir Don Danang
 



  Kawan Don Danang
 




  Plurk Don Danang
 
  Rumah Don Danang
 

4.13.2008

Najis, Nahjong, Geuleuh!

Hai-hai apa kabar semua? Mmmuah mmmuah. Akhirnya, bisa juga buka halaman blogger. Dua hari ke belakang gue gak bisa buka halaman muka blogger. Tau gak kenapa? Eniwei gak penting juga sih. NAJIS! (lho?)

Baiklah, cukup basa-basinya, kita mulai aja yah? Owkey, Gue sekarang ini punya kiasan yang menarik tentang kata NAJIS. Skali lagi NAJIS!. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (cek beneran nih gue) najis itu: 1. kotoran yang menghalangi kita beribadah; 2. Kotoran (tinja, air kencing, dll); 3. Jijik. Nah, dalam postingan kali ini, gue bakal merujuk ke definisi nomer 3: JIJIK.

Begini critanya, beberapa bulan ini gue banyak dihujani kata najis dari teman-teman gue. Entah kenapa yah, padahal gue gak berbuat nista atau menunjukkan sesuatu yang mesum pada mereka. Jangankan berbuat nista dan mesum, menunjukkan aurat aja gue gak pernah (ngapain juga gue nunjukkin aurat). Mungkin karena mereka terkesima dengan kegantengan gue atau kegantengan gue. Jadi yang ada di pikiran mereka cuma kata NAJIS, NAHJONG atau GEULEH. Oke gak usah dibahaslah masalah sepele seperti ini. Hehe.

Nih, sebagai bukti otentik kalo gue benar-benar dihujani kata-kata najis, berikut ada beberapa percakapan gue dan teman-teman gue. Percakapan dilakukan menggunakan beberapa media, seperti chatting, SMS, telpon, dan bicara 4 mata. Kebanyak dari mereka yang melontarkan kata najis adalah wanita. Jadi jangan tanya lagi kenapa mereka melontarkan kata biadab itu. Here we go:

Dengan Alifa (temannya teman gue) lewat chatting
Gue: Fa, gue mau bikin buku dunks.
Alifa: Gaya amat. Buku tentang apa?
Gue: Ada dueh
Alifa: Jah, Paling buku mesum
Gue: Enak aja. Menarik tauk.
Alifa: kalo gitu buku apaan?
Gue: Gue gak bisa bocorin. Gue kasi tau judul bukunya aja yah?
Alifa: apaan?
Gue: Lucu deh. jangan kaget yah?
Alifa: Iye berisik! Apaan judulnya
Gue: Babi Ngesot: Datang tak diundang pulang tak berkutang
Alifa: huhahahhahahhahahah
Alifa: judul apaan tuh?
Alifa: NAJIS lo
Gue: "....."

Berikutnya dengan Nina (teman kampus gue). Masih lewat chatting.
Gue: Na, gue sekarang lagi deketin teman kampus kita
Nina: Sapa nang?
Gue: Duh malu nih
Nina: Ya ampun ama gue ini. Siapa sih?
Gue: jangan kaget yah
Nina: Iyaa? Sapa? Penasaran nih gue.
Gue: Si **** (sensor demi nama baik dan harga diri gue yang sepeser)
Nina: Lho? Koq bisa?
Gue: Abis dy lucu sih
Nina: Duilah. Atas dasar apa lu bisa suka ama dy?
Gue: karena gue ganteng
Nina: NAHJONG
Gue: "....."

Ini dengan Anggie (teman SMP) dilakukan pagi hari, lagi, masih lewat chatting.
Gue: Lagi apa gie? Tumben pagi dah OL?
Anggie: Lagi browse aja. Binun mau apa.
Anggie: baru bangun nang?
Gue: Iya nih
Gue: Gie tau gak?
Anggie: Gak!
Anggie: ada apaan mangnya?
Gue: Gini masalahnya serius bgt
Gue: gawat pokoknya.
Anggie: masalah apaan?
Anggie: segawat itu kah?
Gue: nih ya
Gue: Gue kebet eek
Anggie: NAJIS lo! udah sana buang dolo.
Gue: lo mau gak gue kasi?
Anggie: gue gampar lo ya
Gue: *ngacir ke kamar mandi*

Korban berikutnya Ade Rani (teman kampus). Ketemu langsung pada jam istirahat kantor di bilangan Thamrin.
Gue: ceu-ceu(panggilan sayang geu buat dy) akhirnya kita bertemu juga setelah sekian lama
Rani: iya yah. Udah berapa lama nang?
Gue: lama deh
Udaah gitu kita saling bercengkrama dan membicarakan kenangan masa kuliah dolo (cae-lah). Percakapan pun dilanjutkan.
Gue: Ceu tau gak?
Rani: apa?
Gue: gue kan sekarang luluran
Rani: HAH? Gapapa sih si aa juga sering koq
Gue: Selain itu gue juga ke salon buat facial
Rani: idih, gue aja jarang facial, lu malah lebih sering dari gue (gelagatnya mulai curiga)
Gue: ini yang paling gila ceu
Rani: apaan?
Gue: gue berdandan seperti wanita
Rani: GEULEUH jauh-jauh sana
Klarifikasi: semua yang tercatat di atas gak pernah gue lakukan. Ini semata2 buat menghidupkan percakapan gue dengan Ade Rani aja. Okey. Don't take to serious.

Yang ini ama Lea (junior gue di kampus) Lewat SMS
Lea: Nang, gue udah baca blog lu. heheh. Dasar kau ini
Gue: Ow akyu jadi malu. Tapi maacih ya dah mau mampir. Jangan lupa tinggalin pesen owkey.
Lea: Ajengku?! ehm, brrt lw beli lu2r dr dy. huahaa NAJONG!
Gue: Iya. masa ajengmu. Tar gue beli barang yang lain. Makasih udah menikmati kegantengan seorang danang. Haha
Lea: gak bales sms-nya. Gue yakin dia mengatakan NAJIS dalam hati sambil muntah-muntah. Huahahhahah. YES akhirnya gue sukses menyakiti anak orang

Selain dihantam kata najis, gue gak mau kalah dong. Gue pun pernah mengatai teman gue dengan kata najis.

Critanya, 1 dari ribuan temen gue (hiperbola) baru disunat. Dalam hati gue pikir gila aja! Umur 20-an baru sunat. Gue membayangkan tititnya pasti udah alot. Tapi teman gue ini malah bangga dengan dengan statusnya yang baru dipotong tititnya itu. Sebenernya sih dia gak mau teman-temannya tau dia baru aja dikebiri. Tapi udah kepalang tanggung. Nasi sudah menjadi dubur eh bubur. Saat abis main bola sambil berleha-leha dia membeberkan rahasia kotornya sekaligus aibnya tanpa rasa malu.
Fabio (bukan nama sebenarnya): Hoy teman-teman gue baru aja disunat
Gue dan teman-teman: *menatap dengan keheranan*
Fabio: mau liat gak bentuknya sekarang?
Gue : NAJIS lo. mana sini liat. biar kita jepret rame2.
Fabio: "...." *gak jadi menunjukkan keperkasaannya*

Eniwei, itulah sekelumit kisah gue dengan si Najis. Perhatian: hal-hal di atas bukan rekayasa belaka. Jika ada kesamaan nama dan tempat kejadian, itu hanya kebetulan belaka. Terima kasih buat pelaku a.k.a teman-teman gue yang sudah mengatai gue. Pesan terakhir: terus katai aku dengan najis. Semangat yah.

Oit, udah tengah malem nih. Besok gue ada seminar pagi. Harus bangan pagi-pagi biar rejekinya gak dipatok bebek. Sampai jumpa semua.

Label:

1 Komentar:

Pada 15 April 2008 15.30 , OpenID anto mengatakan...

ancur lu nang..

ancur..

btw, sapa sih identitas asli si fabio??

kayanya gw tau yah??

sapa y yg waktu itu teh baru disunat???

 

Posting Komentar

Berlangganan Posting Komentar [Atom]

<< Beranda

 

DON DANANG EGO BLOG©All Rights Reserved